Wednesday, July 31, 2013

Main di Pengadilan

Pingin cerita mengenai kunjungan pertama kali gue ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, tanggal 3 Juni 2013 lalu. Gue ikut kuliah Penulisan Berita yang mengharuskan gue ngeliput beberapa tindak kriminal, kecelakaan dan kebakaran dari jam 12 malem sampai jam 10 pagi. Dan pada sabtu sebelum tanggal 3 juni, dosen gue memerintahkan mahasiswanya untuk mencari berita tentang tindak pidana di pengadilan negeri. Entah Jakarta Timur, Barat, Utara, Selatan, atau Pusat. Karena rumah gue di Jakarta Timur yang berbatasan dengan Jakarta Selatan, gue memilih untuk mengunjungi Pengadilan Jakarta Selatan di Jalan Ampera Raya.

Hari itu gue pergi bersama temen gue, Nanda, Monic dan Puput naik bis ke Ampera dari depan kampus. Nggak susah nyari pengadilannya, karena terletak disebelah kanan jalan ampera setelah gedung arsip nasional.
Turun dari bis, kita langsung masuk ke dalam gedung pengadilan negeri Jakarta Selatan. Halamannya penuh dengan mobil-mobil yang parkir sampai tidak ada lagi lahan kosong yang bisa dipakai untuk parkir. Agak bingung juga, kenapa pengadilan penuh seperti parkiran mal di jam-jam makan siang -__-

BINGUNG! Itulah yang pertama kali kami rasakan ketika masuk kedalam Pintu utama pengadilan negeri Jaksel. Bingung banget gimana caranya nyari jadwal sidang pidana hari ini. Di kiri kami sudah terdapat layar beserta keyboard, karena gak ngerti, kami ketik aja sidang pidana senin 3 juni. Keluar lah nama-namanya tapi jam 9 pagi, nggak ada yang diatas jam 12? Matilah kita..

Alhasil kita sok tau, masuk aja kebagian dalam gedung. Diruang tunggu sidang RAME booo.. Banyak wartawan. Kita sok asik aja, maklum, calon wartawan hehe :p

Gue : Ngapain mas rame-rame kesini? Ada sidang artis?
Temen gue : Eza Gionino ya? Bukannya sidang dia rabu ya mas?
Mas2 wartawan : Bukan. Sidang cerai Jamal Mirdad. Itu yang disidang adeknya Lydia Kandou.
Gue : Ooohh sidang cerai
Mas2 wartawan : Elu anak kecil ngapain disini?
Gue : Nyari sidang pidana mas, nggak ngerti. Nggak tau jadwal, jadi diem aja sok asik hahaha
Mas2 wartawan : Anak hukum?
Gue : Bukan. Jurnalistik mas.
Mas2 wartawan : Kampus mana? iisip?
Gue : Kok tau?
Mas2 wartawan : Saya juga alumni situ
Gue : -____-"

Setelah selesai ngobrol nggak jelas sama mas2 wartawan itu, gue sama temen2 gue makin nggak jelas. Nggak tau harus ngapain. Akhirnya makan pecel hahahahahaa

Abis makan pecel dapet hidayah dari tuhan. Nggak tau kenapa kita ngikutin ibu-ibu sama anaknya jalan kebelakang ruang sidang. Ehhhh... Disana ternyata????? Ada semacam penjara kecil gitu. Ada tiga pintu. Karena wartawan itu kepo, jadi gue kepo. Nanya ke petugas yang pake seragam ijo kayak seragam PNS gitu deh. Gue nanyanya ke penjaga yang masih muda dan gantengan HAHAHAAHA (modus). Kata si pak penjaga (lupa namanya) pintu paling kiri buat tahanan laki-laki, pintu yang ditengah buat tahanan khusus (kayak artis, orang bule, sama kasus2 perdata gitu), nah yang disebelah kanan buat tahanan perempuan.

Didepan ruang jeruji besi itu dikasih tempat duduk. Banyak ibu-ibu dan bapak-bapak sama anaknya duduk disitu. Entah nungguin apa. Penjaranya masih kosong. Yang baru ke isi cuma penjara khusus sama penjara perempuan. Dideket tempat duduk ibu2 itu ada tukang pecel sama gorengan, sama mesin minuman. Akhirnya makan gorengan lagi dah HAHAHAHAA

Nggak lama dari setelah makan gorengan, kita liat orang-orang yang tadi nunggu didepan jeruji besi pada berdiri. Kita ikutan berdiri juga, soalnya kepo. Ternyata.. Tahanan dari... mana tau (lupa, kalo nggak salah rutan pondok bambu dah) dateng. Mereka diborgol berdua-berdua sambil bawa plastik isinya makanan (kayaknya sih, di otak isinya makanan mulu). TAU NGGAK APA YANG GUE RASAIN SAAT ITU? SEDIIIIHHHHH.... Ya Allah, sediiiihhh banget. Nggak tega denger suara tangis orangtua mereka saat ngeliat anaknya diborgol berdua-berdua dan disuruh baris buat dilepasin borgolnya dan mereka dimasukin ke penjara.

Yang bikin ngenes adalah, muka mereka nggak keliatan kayak muka orang jahat (nah loh?!). Mungkin karena mereka pake baju putih dan pake peci kali ya? Gue juga nggak ngerti kenapa rata2 dari napi ini disuruh pake peci -__-"

Setelah penjaganya selesai masuk-masukin napi kedalam penjara yang gue liat tadi. Gue nanya lagi dong ke penjaganya.

Gue : Ini semuanya mau di sidang hari ini pak?
Pak penjaga : Iya dek
Gue : Perdana atau pidana pak?
Pak penjaga : Dua-duanya ada kok.
Pak penjaga satu lagi : Adek kecil kok main disini? Main tuh di mal, bukan di pengadilan
Gue : Saya dari kampus dapet tugas pak buat nulis berita pidana Pak hehe
Pak penjaga satu lagi : Ooohh.. Saya kira mau main doang. Abis daritadi nyunyah mulu hahaha
Pak penjaga : Tunggu aja dulu, nanti abis makan siang baru mulai di sidang
Gue : Baiklah pak. Makasih ya
Dalam hati gue : Njrit, udah adek, kecil pula. Berasa curut -__-

Gue balik lagi ketempat semula, tempat mas2 wartawan tadi duduk. Nggak lama dia ngejar2 adeknya Lydia Kandou sama pengacaranya gitu deh, setelah sidangnya selesai. Abis itu pengadilannya sepi deh. Krik krik krik...

Nggak lama, 10 menitan gitulah.

Diruang sidang ujung, ruang sidang berapa gitu, lupa saya. Ada tahanan masuk. Gue berdiri diluar, nggak ngerti. Akhirnya nanya lagi sama petugasnyaaa.

Gue : Pak, ini pidana apa perdata?
Pak petugas : Ini... (sambil celingak celinguk ngeliat hakim) Perdata dek.
Gue : Bedainnya gimana?
Pak Petugas : Kalo map nya warna kuning itu perdata, kalo pink pidana.
Gue : Oh. oke deehh
Pak petugas : Jam 2 dek kalo pidana biasanya
Gue : Oh gitu ya? Boleh foto nggak sih?
Pak Petugas : Nggak boleh dek. Tapi kalo duduk didalem boleh, asal jangan berisik.

Agak bingung juga pas petugasnya bilang nggak boleh foto. Padahal dosen minta buat ngefoto buat bukti tugas kita.

Akhirnya jam 2 dateng juga, gue langsung liat map pink map pink, tapi agak susak juga. Karena ditumpuk-tumpuk gitu. 

Alhasil nanya lagi. Malu bertanya sesat dijalan coy, kebanyakan nanya nggak jalan-jalan HAHAHAHAHAA

Gue : Pak, ini sidang perdana atau pidana?
Pak penjaga yang pake baju item : Ini pidana. Soalnya pake rompi merah. Kalo kemeja putih nggak pake rompi berarti pidana. Kayak gitu tuh (nunjuk ke arah bule yang mukanya muka arab, irak, iran, afganistan atau apalah itu).

Akhirnya gue masuk sama Monic dan duduk disidang tsb. Gue duduk diselah orang yang pake rompi merah coooyyy... Rompi meraaaahhh... Tiba-tiba itu orang rompi merah nodongin pisau ke leher gue dan bilang"Lepasin gue dari penjara atau anak ini gue bunuh!" gilaaaa... serem banget kan men? Huufffttt... Untungnya itu semua cuma khayalan gue doang HAHAAHAHA

Si Panitera (pembaca pidana kalo nggak salah) bacanya BUSEEETTT cepet banget coooyy.. Dan suaranya pelan banget. Nggak kedengeran. Mana ruangannya dibuka. Yaiyalah dibuka, kalo ditutup namanya sidang tertutup, mana boleh gue masuk terus duduk disitu -__-"

Gue : Eh iya pak, boleh foto nggak sih? (Gue nanya saat sidang belum lama ditutup dan mau masuk sidang berikutnya dengan orang yang berbeda)
Pak penjaga yang pake baju item : Sebenernya sih nggak boleh. Tapi coba aja tanya dulu ke hakimnya, kalo boleh silahkan foto. Kalo nggak boleh ya apa boleh buat.
Gue : Oh gitu ya? Makasih ya pak.

Singkat cerita gue sama temen gue Monic dorong-dorongan karena ngeri mau menghadap pak hakim yang duduk didepan sambil nunggu tahanan yang akan disidang. Elu aja Mon, elu aja van, gitu2 mulu ngomongnya sampe diliatin pak hakim dan orang2 yang duduk disebelahnya.

Pak Hakim baik hati :  Eh kalian berdua, sini!
Gue sama Monic tengok2an dan langsung maju kedepan. NGERI boooo...
Gue : Kenapa pak?
Pak Hakim baik hati : Ada apa?
Gue : Gini pak, saya dapet tugas dari kampus buat ngeliput tentang sidang pidana. Dan butuh foto pas sidangnya berlangsung pak! *sambil nunjukin KTM*
Pak Hakim baik hati : Oh gitu. Terus?
Gue : Boleh nggak pak kita foto pas sidangnya lagi berlangsung?
Pak Hakim baik hati : Boleh dong! Ambil aja fotonya. Tapi buat tugas kampus kan bukan untuk disebar luaskan?
Gue : Bukan pak, ini betul2 buat tugas kampus aja kok pak.
Pak Hakim baik hati : Yaudah silahkan, saya takutnya kamu salah nulis. Nanti jadi kamu yang saya sidang ha ha ha
Gue : Nggaklah pak, makanya kita sekalian mau minta data yang masalah ganja ... kilogram tadi pak? Boleh nggak pak? Biar nggak ada kesalahan data? *ngelunjak*
Pak Hakim baik hati : Yang mana?
Gue : Yang barusan pak. Yang divonis 9 tahun penjara, namanya ....... sama temennya si ........ pak
Pak Hakim satu lagi : Oh itu berkasnya udah dibawa panitera dek
Gue : Yah, terus gimana dong pak? Saya kan takut salah data pak, nanti saya duduk disitu lagi *sambil nunjuk kursi panas*

nb: Sidangnya ketunda beberapa menit gara2 gue dan Monic ngobrol asik sama pak hakim dll HAHAHAHAA

Pak Hakim baik hati : Coba kamu ke ruang panitera, temui ibu ..... sama ibu ..... mereka yang megang berkas tersangka ganja tadi.
Gue dan Monic : Makasih ya pak.

Akhirnya sidang mulai lagi, gue sama Monic sibuk foto-foto lagi. Diliatin sama orang-orang.

Nggak lama, gue dan Monic ngibrit ke belakang, ngelewatin tahanan yang ada tukang pecelnya tadi. Terus nanya ke petugas dimana ruangan panitera ibu ... dan ibu .... dan si petugas nunjuk ke atas. Gue dan monic langsung naik ke lantai 2 pengadilan HAHAHAAHA

Singkat cerita pokoknya setelah ngemis pake muka melas, akhirnya ibu2 panitera yang baik hatinya ngasih kita berkas tahanan tadi dan kita salin di buku. Dan kita turun ke lantai 1. Buat nungguin Nanda dan Puput yang entah hilang kemana.
Gue berdiri didepan penjara perempuan. Ada anak cowok umur smp atau sma berdiri dan ngasih tempat duduknya ke gue. 
Gue dan monic duduk disitu.

Ibu-ibu : Adek ngapain disini? Nunggu?
Gue : Hah? Oh enggak bu, saya lagi ada tugas kampus buat ngeliput sidang pidana.
Ibu-ibu : Oh, ^terus senyum*
Gue : Ibu ngapain disini? *SUMPAH! Ini pertanyaan BODOH yang udah keluar dari mulut gue. Jangan tanya pertanyaan ini saat lo berada di pengadilan*
Ibu-ibu : *ibu itu senyum lagi* Ya ngapain ya? Nunggu anak *mukanya sedih*
Gue : Anaknya laki-laki apa perempuan bu?
Ibu-ibu : Perempuan, tuh yang itu yang rambut panjang pake kacamata
Gue : Emang kenapa bu sampe bisa ditahan?
Ibu-ibu : Biasa, difitnah dek. Anak saya kerja di toko emas punya tetangga. Tiba-tiba ada emas yang hilang. Anak saya dituduh nyuri emas. Saya sampe berlutut dihadapan bos nya itu minta supaya saya ganti rugi pelan-pelan atau jalan damai aja. Tapi bos nya enggak mau dek. Ternyata emasnya itu ada, cuma keselip aja atau gimana gitu saya enggak ngerti. Yang jelas emasnya udah ketemu dan bukan diambil anak saya.
Gue : Udah berapa lama bu ditahannya?
Ibu-ibu : Udah 3 bulan dek. Ini sidang terakhir abis itu dia bebas. Ibu minta jalur damai karena anak ibu masih kuliah, meskipun di kampus yang murah.
Gue : *diem, nggak tau harus ngomong apa*

Hal yang gue tangkep dari kisah ibu dan anak ini. Kita sebagai anak, mau berbuat kayak gimanapun, orangtua pasti nggak pernah berhenti sayang sama kita. Mau anaknya membunuh, jual narkoba atau apapun. Orang tua, terutama Ibu, nggak akan ngebiarin anaknya gitu aja. Selain itu, punya uang ataupun enggak. Orangtua akan selalu mengusahakan agar anaknya bisa menempuh pendidikan supaya kelak, kita enggak kayak mereka yang keuangannya susah. 

Rata-rata yang bisa mikir tentang perjuangan orangtua dan mau berusaha untuk hidup yang lebih baik adalah orang-orang yang berada pada ekonomi rendah. Sedangkan anak-anak yang terlahir dari keluarga yang berekonomi tinggi nggak akan mikirin gimana susahnya orangtua nyari uang. Karena apapun udah ada. Tinggal pake. Mobil, handphone canggih, uang jajan jutaan, jalan-jalan ke luar negeri, kampus elit, baju sampe sepatu branded, semuanya bisa mereka dapetin cuma dengan sekali minta.

Mereka enggak pernah mikir gimana kalo orangtuanya meninggal. Apa masih bisa mereka nikmatin fasilitasnya? Apa bisa ngehidupin keluarganya pake uang keringet sendiri. Belom lagi kuliat ditempat elit yang ijasah bisa dibeli. Kalo perusahaan bapaknya yang udah meninggal itu nggak ikutan bangkrut bulan depan.

Belom lagi cara mereka cari pasangan. Nggak  mau pasti yang bapak pacarnya cuma orang biasa-biasa aja. Tujuannya cuma satu, NGGAK PINGIN HIDUP SUSAH!

Balik lagi ke pengadilan.

Sebenernya ini cerita udah selesai ya. Gue cuma nulisin gimana perjuangan gue nyari berita ke pengadilan dengan hawa yang beda. Sereman pas masuk kamar jenazah Fatmawati jam 3 pagi sih, tapi ya.. Disini gue belajar banyak. Tentang kesetiaan seorang wanita saat ngeliat pacarnya turun dari mobil tahanan dan masuk ke dalam jeruji besi karena jadi pengguna narkoba, tentang cinta orangtua buat anaknya, tentang airmata seorang anak perempuan dengan dandanan yang lebih pantes dibuat jaln-jalan ke mal yang tadinya gue kira pengacara, taunya nyium pipi ayahnya yang ternyata merupakan tersangka suatu tindak kriminal, dan juga tentang pengacara ganteng yang lagi nanganin kasus penjualan manusia.

Dari satu hari gue ditempat itu, gue bisa belajar banyak. Bisa dapet banyaaakkk banget pelajaran buat hidup gue kedepan. Plus dapet pecel dan gorengan yang lumayan buat ngeganjel perut HAHAHAHA


*Maaf buat nggak nampilin nama-nama orang disini kecuali nama temen-temen gue karena gue nggak mau duduk dikursi panas atau dituntut pihak keluarga korban atas tulisan gue*


Sampai jumpa, sampai ketemu ditulisan-tulisan berikutnya. Bye....





Ketjup sayang,


Vania Ika Aldida

No comments:

Post a Comment