Saturday, February 26, 2011

Gede Rasa

Mau curhat lagi :D

Belakangan ini memang blog gue ini jadi ajang gue untuk mencurahkan isi hati. Karena enggak punya temen yang bisa ngasih solusi tepat, lantaran semua temen2 deket yang gue percaya lebih sibuk sama pacarnya dan lupa sama temennya (Hal itu Lumrah).



Langsung ajalah ya,

Kemaren Jumat, tanggal 25 Februari 2011. Gue disuruh ke Bandung sama dosen gue untuk bimbingan skripsi. Dengan perasaan yang males2an dan ngerasa buang2 uang banget, datenglah gue ke Bandung. Kantor baru ngizinin gue keluar jam 11 siang. Gue naik travel dari Deket kantor sampe Surapati terus mampir dulu buat makan sama abang sepupu gue di deket BEC. Abis makan, gue baru ke kampus.



Sebenernya males banget lah ya, bimbingan cuma 2 jam dan gue harus bolak-balik Jakarta-Bandung dengan ngabisin dulu kurang lebih 200 ribu cuma buat bimbingan skripsi yang menurut gue apa yang dibicarakan dosen gue itu bisa di bahas lewat Yahoo Messenger!



Bagi gue enggak seimbanglah dengan pengorbanan gue bela2in setengah hari ngantor buat ke Bandung dengan jarak tempuh 2,5 jam terus bimbingan 2 jam dan balik lagi ke Jakarta dengan jarak tempuh 3 jam (Karena Bekasi Macet!). Buang2 tenaga, waktu dan duit bangetlah itu namanya.



Oke lanjut!

Gue sebenernya enggak mau ngebahas tentang Dosen gue, Temen2 gue yang sibuk sama pacarnya, Kemacetan, Duit, Waktu yg kebuang percuma, dan Bimbingan. Karena yang gue mau bahas cuma 1! Dan itu adalah Gebetan gue dari semester 1 itu :D



Jadi gini, kebetulan banget. Gue sama dia, dosen pembimbing nya sama. Dan sebenernya juga, gue ke bela-belain ke Bandung buat ketemu dia. Gue sih enggak kangen2 amat sama dia sekarang. Setelah banyak masukkan dari orang Positif dan Negatif-nya tentang penantian gue ke dia selama ini. Gue pingin ngetes hati gue. Apa bener, sampai saat ini gue masih sayang sama dia, atau hanya sekedar pemikiran gue tentang dia aja yang ngebawa gue untuk tetap bertahan sama dia sampai saat ini.



Begitu ketemu dia dikelas, gue berusaha CUEK secuek2nya sama dia. Gue enggak nge

liatin dia, dan sebagainya. Gue sibuk sama urusan gue sendiri. Baca novel, bbm'an, twitteran, smsan dan ngobrol sama temen gue si Muti.



Tapi gue sebagai manusia, peka dong ya terhadap sesuatu. Gue ngerasa dia ngeliatin gue kemaren. Tapi, karena gue mau coba untuk cuek sama dia. Gue yang biasanya diliatin sama dia langsung nengok kearah dia. Kali itu gue sama sekali enggak ngeliat ke arah dia. Gue bener2 CUEK sama dia. Enggak peduli sama sekali. Gue tetep ngobrol dan ketawa2 sama temen gue Muti yg duduk disebelah gue dan ngobrol juga sama Aldo yang duduk dibelakang gue sambil ngeliatin Ode yang main game.



Gue enggak tau, kenapa gue bisa sekuat itu buat enggak ngeliat kearah dia. Padahal (JUJUR!) gue bener2 masih sayang dan masih mengharapkan dia BANGEEEEETTTTT!!!!! Mungkin karena ada seseorang yang selalu ngasih hasutan ke gue buat "Nyari orang yang lain, jangan cuma terfokus sama dia doang!". Meskipun sebenernya gue GAK BISA dan gue ENGGAK MAU, untuk nyari orang yang lain selain dia. Tapi kemaren gue bener2 bisa se-CUEK itu sama dia. Sampai bimbingan selesai, gue tetep ngomong dalem hati buat JANGAN NENGOK KE ARAH DIA!



Satu hal dari kejadian kemaren, yang gue rasa ke-GR'an melanda diri gue sangat BESAR! Adalah waktu bimbingan udah selesai. Dan orang2 udah keluar. Dia masih tetep duduk dikursinya ngadep gue (Duduknya jauhan cuma masih sebaris), dan enggak keluar bareng temen2nya. Karena mungkin gue BODO, TOLOL, ke-GR'an dan udah Cinta Mati sama dia. Gue jadi berfikir kalo "Dia Nungguin gue". Ya Allah..













No comments:

Post a Comment