Wednesday, June 30, 2010

Monas dan PRJ

Kemarin, tanggal 29-06-10 gue sama temen gue si Echa berangkat dari Rumah ke Halte Busway depan ITC Cempaka Mas. Kita berdua berencana untuk jalan-jalan ke Monas, setelah itu kita ketemuan dengan Nyokap gue jam 3an di PRJ.

Perjalanan ke Monas

Perjalanan awal, gue diturunin di Halte Busway ITC Cempaka Mas sama supir gue (Iwan). Setelah itu dia beserta, Adek gue (Andika), Nyokap dan sepupu gue (Mbak Nita) langsung menuju Sunter. Mereka mampir dulu kerumah sodara gue untuk membicarakan bisnis apa gitu.

Abis bayar biaya Busway Rp. 3500,- gue pun menununggu selama 5 menit baru kemudian Busway yang ditunggu-tunggu pun datang. Setelah 2 halte Busway gue lewati, gue mikir! "Kayaknya gue salah naik Busway!" dan ternyata BENAR! Gue harusnya naik Busway ke arah Harmoni, bukan ke arah Kalideres. Alhasil gue turun di halte Pasar Senen. Gue naik lagi lah Busway ke arah Harmoni. Perjalanan naik Busway dengan berdiri pun gue jabanin.

Ketololan kedua adalah, sebelum sampai Harmoni SEHARUSNYA gue turun di halte Gambir kalau gue mau ke Monas. Tapi dengan bodohnya, gue gak sadar dan hanya diam setelah halte Masjid Istiqlal pun terlewati. Pas di Halte Juanda gue baru sadar, kalau gue udah GOBLOK banget hari itu!

Gue pun turun dari busway pas di pemberhentian terakhir (Harmoni). Dan gue melanjutkan naik Busway lagi ke arah Blok M dan turun di Halte Monumen Nasional.



Sampai di Monas

Didepan gerbang Utama Monas, ada pamflet Demo hahahhaa Gue sempet-sempetin dulu foto didepan pamflet demo itu hihihihi



Sesampai di Monas, gue pikir bakalan sepi. ENGGAK TAUNYA, RAMA BANGET! Ada rombongan anak SMP dari luar kota dan rombongan SMA dari luar kota juga. Untuk antri sampai bisa naik keatas monas pun PANJAAAAAAAAANNNNNGGGGGGG banget! Alhasil, gue hanya duduk2 di lantai bawah guling-guling di lantai dan kayang disana.



Abis selesai kayang, enggak lama gue jalan keluar dari Monas. Sebelum berencana menuju ke Halte Busway terdekat, gue dan Echa pun berfoto-foto di Relief Patung dideket pintu masuk dari lorong bawah tanah. Setelah berhasil NYIPOK anak SD, gue pun berjalan menuju Halte Busway, soalnya udah jam 2 siang. Takutnya macet kalo mau ke PRJ.




Perjalanan ke PRJ

Dari monas gue jalan nyari halte busway terdekat, yang ternyata adalah Halte Busway Gambir 1. Gue naik Busway dari situ, tadi niatnya mau ke arah Jembatan Merah dan naik Angkot 53 supaya sampai di PRJ. Tapi karena jaraknya Lumayan Jauh, gue mengurungkan niat dan bertanya kepada mas-mas Busway (yang tidak seganteng Mas Danang Setya hehehe)

Gue : Mas kalo mau ke PRJ naik Busway nya dari mana?
Mas Busway : Naik dari sini, tapi transit dulu di Harmoni, nanti dari Harmoni naik ke arah Pulo Gadung dan turun di Halte Balai Kota. Abis itu jalan aja ke Parkitan Irti. Dari situ disediakan Busway untuk ke PRJ gratis!
Gue : Oh gitu ya? Makasih deh ya mas.

Gue dan Echa pun nunggu Busway, setelah Busway nya dateng dan lagi-lagi harus berdiri Busway nya pun jalan. Rute yang ditempuh : Gambir 1 - Istiqlal - Juanda - Pecemongan - Harmoni.

Dari Harmoni lagi-lagi harus berdiri sampai Halte Balai Kota. DAN LAGI-LAGI SAYA BODOH!

Ternyata, untuk ke Halte Balai Kota. Dari Monas gue bisa JALAN KAKI KESANA! Jaraknya juga enggak jauh dari tempat gue Turun Busway pas mau ke Monas (SIAL!)

Akhirnya gue turun di halte Balai Kota dan berjalan ke Parkiran Irti. Sampai sana, tadaaaaaaa.. Yang ngantri Busway BANYAK SEKALI! Nunggu Busway kurang lebih 10 Menit dan ngaret 30 menit setelah itu Busway nya datang juga. Waktu Busway nya dateng, gue sama Echa langsung deketin Pintu Busway nya dong. Tapi orang-orang disekitar gue ada yang ribut-ribut dibelakang. Enggak taunya mereka minta tiket dari orang supaya bisa Naik Busway itu. Dan tiket yang disediakan itu SANGATLAH TERBATAS! Mungkin cuma ada 30-40 tiket yang dibagikan, sementara yang nunggu hampir ada 100 orangan lebih! Dan parahnya lagi, ada yang bilang kalau BUSWAY YANG MENGANTAR KITA KE PRJ HANYA TERSEDIA 2 BIS! Makin kesel lah gue disitu! Mana ada yang berantem juga waktu pembagian Tiket laknat itu. Antara anak muda dan ibu-ibu. Enggak ngerti juga jalan ceritanya, tapi menurut gue itu Norak!

Saking keselnya gue langsung ngomong kenceng ke Echa, ayo Cha kita naik Busway ke arah Jembatan Merah aja!

Sampai di depan Parkiran Irti, gue pun mikir. Butuh waktu banyak kalau mau ke Jembatan Merah. Dan Echa pun bilang "INDONESIA ITU ENGGAK MUNGKIN VAN NGASIH YANG GRATISAN DENGAN JARAK YANG JAUH! PALINGAN JUGA DARI SINI KE PRJ CUMA 20 MENITAN!"

Akhirnya gue sama Echa naik Taksi dari situ! Dan ternyata bener kata Echa, JARAKNYA CUMA SEKITAR 20 Menitan, kita pun bayar taksi hanya 23 ribu! NYESEL banget! Kenapa enggak gue puas-puasin aja di Monas dulu, jam setengah 3 kurang 15 gue baru nyetop taksi dari depan Monas buat ke PRJ! Kenapa gue harus susah-susah ke Harmoni, terus ngantri di Parkiran Irti cuma buat ngemis 1 tiket Busway yang direbutin RATUSAN ORANG MANUSIA?

Sampai di PRJ

Sampailah gue di PRJ, Gerimis waktu itu. Nyokap, adek dan sepupu-sepupu gue masuk dari pintu D dengan ngantri panjaaaaaanggg banget. Sementara gue dan Echa, masuk tanpa antri dari pintu A. Nunggu lumayan lama di pintu masuk D3 sambil ngeliatin anak cowok yang ketauan nyuri lagi dibentak-bentak sama mas-mas satpam yang jagain pintu PRJ.

Setelah ketemu, perjalan dilanjutkan dengan nyari ATM BCA dan MANDIRI. Atm BCA berkeliaran banyak banget di PRJ, sementara Atm Mandiri, susah dicari. Abis itu baru kita jalan-jalan lagi. Rasa kesel gue udah ilang, lantaran dibeliin 2 pack Momogi rasa Jagung bakar dan Coklat sama sepupu gue Hehehehehehee



Abis itu kita jalan-jalan ngeliat-liat dan makan. Pas makan, gue pesen kwetiau dan rasanya ENGGAK ENAK dan harganya MAHAL! (Kalo makan mahal enak gpp, udah mahal gak enak? Nah Lho?!) Intinya gue di PRJ cuma jalan-jalan, makan dan memli barang-barang yang tidak terlalu banyak. Tadinya gue pikir di PRJ itu ada counter Levis, Lee Cooper, Lea dsb, tapi ternyata Celana Jeans yang dijual MURAH adalah celanan jeans Made in Mangga Dua! Yang menurut gue lebih mahal 20-30 ribu dari yang dijual di Mangga Dua. (Prinsip ekonomi anak kostan! hehe)

Adek gue pun juga ngeluh, karena sepatu touring yang dia mau beli TIDAK ADA YANG MENJUAL disana! Juga Box motor kanan-kiri yang adek gue harapkan dari 2 juta bisa jadi 1 jutaan juga ternyata ENGGAK ADA!

Rada kecewa juga sih sama PRJ tahun 2010 ini, selain barang-barangnya kurang bagus. Barang-barang di Matahari nya juga kelihatan seperti yang tidak laku sekitar 5 bulanan yang lalu yang sengaja di obral jadi 40 ribu, dsb. Yang mendingan cuma Stand Makanan dan Helm. Dan yang gue bingungin, kenapa engak ada helm Array? Yang harganya bisa mencapai harga 1 buah motor? -__-"

Waktu mau pulang terus lewat Hall A deket Stand Helm IRS (Kalo gak salah) Gue menemukan yang lucu, imut2 dan konyol. Yap, Badut Zakumi hahahahhaa.. Kenapa gue bilang nih Badut KONYOL? Liat aja nih foto-fotonya dia! Hahahahhaa



*Masih Jaim*



*Sedikit ngaco*



*Jaim lagi*



*Mulai Sok Oke*



*PALING KACAU!*



Nb : Intinya, PRJ tahun 2010 ini KURANG BERKESAN bagi gue! Tapi cukup puaslah bisa jalan-jalan disana. Dan untuk Busway yang mengangkut dari parkiran Irti sampai PRJ, itu SANGATLAH TIDAK BERKESAN SAMA SEKALI!




2 comments:

  1. busway cumi!!!!
    udah nunggu lama juga. gggrrr..
    hahahahaha.. foto terakhir, azuminya sudah berani menggila!!
    oia, malem" pas si anak sd abis lo cipok, kegirangan tuh!
    hhahahaha

    ReplyDelete
  2. Iya Cha, betul! Tai banget tuh! Mana engak ketemu si Aa' Danang pula -___-"
    Hahahaha iya, tapi yang lebih kegirangan lagi kalo Aa' Danang yang gue cipok :))

    ReplyDelete